Lokalisasi Jatim Ditutup Bertahap
Tanggal: Tuesday, 19 July 2011
Topik: Narkoba


KOMPAS.com, 19 Juli 2011

TULUNGAGUNG - Pemerintah Provinsi Jawa Timur tengah merancang proses penutupan lokalisasi pelacuran yang tersebar di seluruh wilayah itu secara bertahap.

"Masalah penutupan lokalisasi, gubernur bersama bupati sudah berkomitmen untuk melakukannya secara bertahap, mengurangi dan menekan atau bahkan menghilangkan sama sekali," kata Wagub Jatim Saifullah Yusuf usai mengunjungi Ponpes (Salafiah) Affandi di Desa Wateskroyo, Kecamatan Besuki, Kabupaten Tulungagung, Senin (18/7/2011) malam.

Mantan Ketua Umum PP GP Ansor itu menekankan bahwa wacana penutupan lokalisasi merupakan salah satu isu sensitif yang menjadi prioritas pemerintahannya bersama Gubernur Soekarwo (Pakde Karwo).

Selain alasan tanggung jawab moral, pejabat yang akrab disapa Gus Ipul ini mengatakan, dia dan Pakde Karwo mendapat amanah langsung dari kalangan alim ulama se-Jatim agar menyelesaikan masalah pelacuran.

Janji politik itulah yang kini ingin dipenuhi oleh Pakde Karwo dengan Gus Ipul. Meski proses pelaksanaannya tidak dilakukan secara cepat, ia berharap gerakan pendekatan yang dilakukan bekerja sama dengan jajaran pemerintah daerah ini bisa menuntaskan masalah pelacuran secara bertahap.

"Kasus HIV/AIDS dari tahun ke tahun cenderung naik. Di Jatim angka kasus yang ditemukan bahkan tergolong tinggi. Persoalan semacam inilah yang coba kami lakukan penanganan agar jangan sampai penyakit mematikan ini menular pada keluarganya ataupun orang lain yang tidak berdosa," ujar dia.

Gus Ipul mengatakan, pemerintahannya tidak memeliki target tertentu dalam melaksanakan kebijakan tersebut. Sebab, penyelesaian masalah pelacuran tidak bisa dilakukan secara serampangan, apalagi menggunakan kekerasan.

"Saya maupun Pakde Karwo juga tidak setuju jika nanti, menjelang Ramadhan ini ada razia-razia. Masalah penertiban serahkan kepada aparat yang berwenang, polisi dan satpol PP," katanya.

Sayang, ia tidak menjelaskan seberapa banyak lokalisasi yang telah ditutup sama sekali semenjak kepemimpinan keduanya (2009-sekarang).

Khusus di pusat Kota Surabaya dan sekitarnya, Gus Ipul menyebut sudah ada satu lokalisasi di luar "kawasan Dolly" yang berhasil ditutup bekerja sama dengan Pemkot Surabaya. "Nanti arahnya juga ke Dolly," katanya.

Sumber: http://regional.kompas.com




[ Home | Indeks Kliping ]

Berita ini dari Komunitas AIDS Indonesia - Indonesian AIDS Community
http://www.aids-ina.org
URL berita ini adalah:
http://www.aids-ina.org/modules.php?name=News&file=article&sid=4421