Riset Perlu Berbasis Kondisi Masyarakat
Tanggal: Wednesday, 04 April 2012
Topik: Narkoba


Kompas, 04 April 2012

Jakarta - Kondisi genetik, lingkungan, dan gaya hidup manusia Indonesia berbeda dengan bangsa lain. Untuk itu, diperlukan riset-riset kedokteran dalam negeri untuk menghasilkan teknik dan proses pengobatan yang sesuai dengan kondisi riil masyarakat.

Ketua Umum Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (Papdi) Aru W Sudoyo di sela-sela penganugerahan Dana Riset Papdi-Novell di Jakarta, Selasa (3/4), mengatakan, hasil penelitian luar negeri sering tidak dapat diterapkan di Indonesia akibat perbedaan genetik antarkelompok etnik atau ras.

Kondisi genetik yang berbeda membuat respons obat yang diberikan juga berbeda. ”Ke depan, pengobatan akan mengarah ke pengobatan personal yang dikaitkan dengan sifat khusus yang dimiliki seseorang,” katanya.

Direktur PT Novell Roy Lembong menambahkan, pasien Indonesia memiliki pola hidup dan penyakit yang berbeda. Kondisi khusus ini kurang diminati peneliti Barat karena kurang sesuai dengan kebutuhan mereka.

Karena itu, penelitian klinis dari ahli-ahli Indonesia perlu lebih banyak dilakukan. Penelitian ini tidak hanya dilakukan oleh dokter di universitas, tetapi juga dokter yang sehari-hari hanya praktik menghadapi pasien.

Untuk mendorong penelitian klinis yang aplikatif, Papdi dan PT Novell memberikan dana riset Papdi-Novell. Dana riset ini diberikan untuk dua tim dokter spesialis penyakit dalam dari Jakarta dan Yogyakarta.

”Penelitian yang diharapkan bukan yang berteknologi tinggi atau penelitian molekuler, melainkan yang bisa diaplikasikan secara klinis sehingga mampu menurunkan angka kesakitan dan kematian pasien,” kata Aru.

Psikoterapi

Tim pertama yang memenangi dana riset Rp 100 juta adalah anggota Papdi Yogyakarta yang juga pengajar di Bagian Penyakit Dalam, Fakultas Kedokteran, Universitas Gadjah Mada. Mereka akan meneliti pengaruh pemberian fluoxetine (obat antidepresan) dan latihan pasrah diri (LPD) terhadap kontrol gula darah, derajat inflamasi, dan kualitas hidup penderita diabetes melitus.

Menurut ketua tim, Noor Asyiqah Sofia, penelitian ini didasari atas kondisi penderita diabetes melitus yang 30-40 persen mengalami depresi. Depresi ini mempersulit kontrol glukosa darah (glikemik), meningkatkan komplikasi, mengurangi kepatuhan berobat, dan akhirnya mengurangi kualitas hidup.

”Kombinasi antidepresan dan psikoterapi diharapkan memperbaiki kontrol glikemik yang lebih efektif,” katanya.

LPD merupakan gabungan relaksasi dan zikir dengan fokus latihan pernapasan dan kata yang terkandung dalam zikir. Tekniknya, peserta hanya perlu bernapas dan menahan dalam perut. Ketika menahan napas 10-20 detik, pasien berzikir dalam hati. Setelah itu, napas dikeluarkan lewat mulut sembari membayangkan keluarnya racun dalam tubuh dan lepasnya kepedihan.

LPD merupakan pengobatan komplementer, sama seperti obat herbal, meditasi, yoga, taichi, dan hipnoterapi. Dibandingkan model pengobatan komplementer lain, LPD dinilai lebih dekat dengan kehidupan sebagian besar masyarakat Indonesia.

LPD sudah diterapkan pada sejumlah pasien dengan penyakit diabetes melitus, HIV/AIDS, penyakit paru obstruktif kronis dan gagal ginjal. Hasilnya, gejala depresi pasien teratasi. ”Dampak ke penyakitnya belum maksimal. Bisa jadi karena contohnya sedikit atau waktu pelaksanaan LPD kurang,” katanya.

Pemenang lain adalah tim dokter anggota Papdi Jakarta yang meneliti faktor penyebab kekambuhan penyakit paru obstruktif kronis (PPOK) pada jemaah haji. Penelitian dipimpin Anna Uyainah ZN, pengajar di Divisi Pulmonologi FK Universitas Indonesia.

PPOK merupakan penyakit keenam terbanyak yang diderita jemaah haji Indonesia dan penyebab kematian terbesar ketiga pada jemaah haji.

Penelitian ini diharapkan akan menghasilkan panduan dan penanganan jemaah penderita PPOK sehingga mereka bisa melaksanakan ibadah dengan baik. Padatnya aktivitas selama ibadah haji dan pertemuan 2,8 juta anggota jemaah dari seluruh dunia membuat penderita PPOK mudah mengalami kekambuhan dan perburukan penyakit. (MZW)

Sumber
: http://health.kompas.com




[ Home | Indeks Kliping ]

Berita ini dari Komunitas AIDS Indonesia - Indonesian AIDS Community
http://www.aids-ina.org
URL berita ini adalah:
http://www.aids-ina.org/modules.php?name=News&file=article&sid=6343