Tim Homeless Indonesia lolos rintangan pertama
Tanggal: Monday, 12 August 2013
Topik: Narkoba


Merdeka.com, 12 Agustus 2013

Tim Homeless Indonesia lolos rintangan pertama pada Homeless World Cup 2013 di Poznan, Polandia, Minggu (11/8) setelah mampu mengalahkan Skotlandia, 6-4 pada babak penyisihan Grup G.

Pelatih Tim Homeless Indonesia Bonsu Hasibuan melalui surat eletronik, Senin dini hari mengaku kemenangan perdana anak asuhnya ini sangat penting guna menghadapi pertandingan-pertandingan penyisihan berikutnya.

"Secara hasil kita menang, tapi mental anak-anak masih belum lepas. Ini adalah pertandingan pertama dan sudah dipastikan akan berat," katanya.

Menurut Hasibuan, kemenangan tim "street soccer" yang berisikan pemain dari kaum marginal ini tidak lepas dari penampilan memukau kiper Ujang Yakub. Padahal beberapa hari sebelumnya Ujang mengalami pembengkakan pada kaki akibat terkena asam urat.

"Ujang mampu menahan serangan dari tim lawan meski frekuensinya tinggi. Tapi ada pula pemain yang baru panas di babak kedua," kata Bonsu Hasibuan menambahkan.

Saat menghadapi tim yang sudah dua kali menjuarai turnamen ini, Sendi dan kawan-kawan didukung penuh oleh Duta Besar Indonesia untuk Polandia, Darmansjah Djumala beserta istri dan para staf kedutaan serta mahasiswa asal Indonesia yang ada di Polandia.

"Selamat, semoga bisa terus berlanjut prestasinya," kata Darmansjah yang langsung turun dan memberi selamat para pemain.

Setelah menghadapi Skotlandia di babak penyisihan Grup G Tim Homeless Indonesia akan menghadapi salah satu tim kuat yaitu Argentina dan selanjutnya akan menghadapi Wales.

Bonsu Hasibuan sebagai pelatih mengaku optimistis timnya mampu memberikan yang terbaik sehingga membuka peluang untuk lolos ke babak berikutnya.

"Kita tetap mewaspadai tim-tim tersebut. Semuanya tergantung para pemain. Karena ini adalah momen sekaligus waktu buat mereka membuktikan hasil latihannya selama ini," katanya menegaskan.

Tim Homeless Indonesia yang turun di Homeless World Cup 2013 berkekuatan delapan pemain yang terdiri empat orang kurang mampu, tiga orang dengan HIV/AIDS dan seorang mantan pecandu. (ant/mac)

Sumber: http://www.merdeka.com




[ Home | Indeks Kliping ]

Berita ini dari Komunitas AIDS Indonesia - Indonesian AIDS Community
http://www.aids-ina.org
URL berita ini adalah:
http://www.aids-ina.org/modules.php?name=News&file=article&sid=7806