A better strategic information for effecctive HIV - AIDS response in Indonesia   

Pilih Bahasa
(Select Interface Language)

English Indonesian
Google
 
Untuk Akses, Mohon Registrasi

Daftar Member Baru - Login Member
    HIV-tuberculosis co-infection is a global problem: resources need to be expanded and funding must be sustainable and predictable        PB IDI menyatakan bahwa kondom adalah alat kesehatan yang mampu mencegah penularan infeksi menular seksual (termasuk HIV) bila digunakan pada setiap kegiatan seks berisiko.        By enabling and empowering women to protect themselves and their partners with female condoms, we can begin saving lives and curbing the spread of HIV today.         Women need prevention now. They need access to the female condom and education on its use.        Indonesian AIDS Community (AIDS-INA) will use internet technologies for facilitating the dissemination and exchange of knowledge and experience in HIV/AIDS programme among all community members        Do you know that DFID provide 25 million in support of a large HIV and AIDS Programme in Indonesia started in 2005? Do you know where the fund have been allocated?        Apakah Menko KesRa atau Presiden SBY masih peduli terhadap penanggulangan penyakit menular, termasuk HIV-AIDS, TB, Malaria - di Indonesia? Indonesia sedang dalam kondisi sungguh sulit dengan dampak penularan yang terus meluas pada masyarakat yang miskin        Bila Konsep Akselerasi Upaya Penanggulangan HIV-AIDS di Indonesia tidak difahami dengan BENAR dan Berbasis evidence, maka TIDAK AKAN berhasil menahan laju epidemi HIV di Indonesia. Itu yang terjadi sekarang!        Further evidence to support a recommendation for exclusive breastfeeding by HIV-positive mothers in resource-limited settings        Deliver TB and HIV services in the context of fully functioning primary health care systems to ensure cases are detected, prevention is available and treatment accessible and sustained        Reach the most vulnerable populations with TB and HIV services Now!        The HIV service providers need to do : screening for TB and starting isoniazid preventive therapy if there is no sign of active TB.        To fight AIDS we must do more to fight TB (Nelson Mandella, 2004)        Violence makes women more susceptible to HIV infection and the fear of violent male reactions, physical and psychological, prevents many women from trying to find out more about it, discourages them from getting tested and stops them from getting treatmen        People at high risk of HIV exposure should be tested every three to six months in identifying recently infected people then we have to be able to counsel them to modify high-risk sexual behavior and desist from transmitting the virus        About half of new HIV cases occur when the person transmitting the virus is in the early stages of infection and unlikely to know if he or she is HIV-positive        HIV/AIDS Epidemic in Indonesia: not one ( single) epidemic but many (multiple) (riono, pandu)        Combating HIV-AIDS requires more than prevention and treatment. It requires improving the conditions under which people are free to choose safer life strategies and conditions.        Para pecandu yang butuh alat suntik (insul) steril, hubungi LSM setempat - Lihat pada Jejaring Layanan        Kurangi Dampak Akibat Bencana Napza dengan Upaya Pemulihan Pecandu yang komprehensif (metadon, Jarums steril, tes HIV dan Hep C, Pengobatan dan Dukungan)        Treatment without prevention is simply unsustainable! Pengobatan saja tanpa upaya pencegahan yang serius dan sistematik sama saja BOHONG!        1 Desember: keprihatinan global atas kegagalan kita!        Gunakan alat suntik steril untuk hindari penularan HIV dan Hepatitis        Pakai kondom pada setiap kegiatan seks berisiko, dapat mencegah penularan HIV        HIV tidak mudah menular dari satu orang ke orang lain        Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) adalah institusi koordinasi BUKAN Pelaksana program atau Implementor!!        Profesi Kesehatan perlu terlibat dan dilibatkan secara aktif dalam upaya penanggulangan HIV-AIDS        Perluasan Masalah HIV-AIDS di Indonesia TIDAK mungkin dibatasi oleh wilayah administratif tertentu saja        Hindari diskriminasi dan stigmatisasi pada orang rawan dan orang yang telah terkena HIV        AIDS adalah kenyataan, lakukan tes HIV bila ingin tahu status anda        AIDS-INA - Sarana komunitas AIDS Indonesia untuk menyampaikan gagasan serta tukar informasi    

Menu

Referensi
 Kliping
 Estimasi
 Data Kasus
 Artikel
 Publikasi
 Perpustakaan
 Daftar Istilah

Jejaring
 KPAP/KPAK
 LSM-Institusi
 Individu
 Layanan AIDS
 Website
 Laporan Keg.

Agenda
 Internasional
 Nasional

Informasi Dasar
  Adiksi
  Harm Reduction
  HIV-AIDS
  IMS/RTI
  Tes HIV

Translate with
Google Translate

Lilin Kenangan

Lilin Kenangan
Lilin Kenangan dipersembahkan untuk:
"Diriku sendiri dan saudara2 yang sama2 berjuang.... fojus untuk sehat dan berbahagia beruntung kita diberikan cara penebusan dosa di dunia yang belum tentu kita akan sanggup menebusnya kalau di akhirat nanti. Untuk Mama ku dan saudara2 ku tercinta.... besar harapan mu untuk aku bahagia doa kalian yang menambah kekuatan.. mama aku tau mama ingin cucu dariku... aku tau mama selalu bertanya kapan krn ingin aku bahagia... aku tau mama selalu bertanya karena ketidak tauan mama tentang kondisiku... aku sedang berjuang Ma... aku berjanji tdk akan memberikan kesedihan saat papa tiada... makanya aku berjuang sendiri dan aku yakin... cucu yg kau dambakan bukan hal yg mustahil... kesehatan ku semakin membaik aku sudah bangkit dari keterpurukan mental krn bisikan syetan, Mama jangan km yang sehat ya. Tunggu aku dan menantu beserta cucu2 mu bersimpuh dalam pelukanmu... aku janji aku akan terus berjuang!!!"
oleh:
Danny
Daerah Khusus Ibukota Jakarta

Nyalakan Lilin Anda

Partisipasi Anda

 Umpan Balik
 Kirim Kegiatan
 Kirim berita
 Join Mailist aids-ina

Pencarian


Google

Yang sedang online

Saat ini ada
139 tamu, 3 anggota
dan
Hari ini dikunjungi oleh 815 tamu/anggota

Pengunjung

Site ini telah dikunjungi
27080921 kali
sejak August 2006

Donation & Report

AIDsina Production: for Healthly Community
Bangun Informasi AIDS untuk Semua Bersama Kami!
Bangun Informasi AIDS untuk Semua Bersama Kami!

Dukungan

Republik Indonesia

Departemen Kesehatan RI

AIDS Data Hub

Komisi Penanggulangan AIDS Nasional

Ikatan Dokter Indonesia

Power by
PHP Nuke

Gagasan

Cari pada Topik Ini:   
[ Kembali ke Halaman Depan | Pilih Topik Baru ]
Gagasan: 1 dari 3 orang terinfeksi HIV mengalami stigma dan diskriminasi dilingkungannya
Topik: HIV/AIDS
Aang Sutrisna, 06 Desember 2011

Akhirnya kemarin kasus perlakuan stigma dan diskriminasi yang dilakukan oleh sebuah lembaga pendidikan di Jakarta dan terjadi pada seorang anak dimana orang tuanya terinfeksi HIV bisa mendapatkan penyelesaian yang elegan. Lembaga pendidikan tersebut akhirnya mau mengakui kekeliruannya dan meminta maaf secara terbuka pada orang tua dari anak tersebut dan menerima kembali anak tersebut. Sungguh sebuah momentum yang sangat berharga bagi upaya-upaya pengurangan sikap stigma dan diskriminasi terhadap orang terinfeksi HIV Dalam budaya masyarakat yang masih memegang nilai-nilai luhur tradisional, ada pepatah yang mengatakan bahwa seseorang akan menuai hasil dari apa yang telah diperbuatnya. Pepatah yang cukup populer dan terlanjur mengakar tersebut kemudian berkembang menjadi wacana seputar adanya hukum karma. Tidak heran jika ada seseorang yang tertimpa suatu musibah akibat berperilaku buruknya, maka banyak orang cenderung mengatakan bahwa hal itu adalah buah dari perilaku buruknya, hukum karma telah berlaku padanya. Pandangan tersebut cenderung menggiring manusia untuk mudah memberi vonis berupa stigma tertentu pada seseorang yang pada akhirnya akan melahirkan sikap diskriminasi pada orang tersebut. UNAIDS mendefiniskan stigma dan diskriminasi terkait dengan HIV sebagai ciri negatif yang diberikan pada seseorang sehingga menyebabkan tindakan yang tidak wajar dan tidak adil terhadap orang tersebut berdasarkan status HIV-nya.

Ada dua hal penting yang bisa dijadikan dasar untuk mengatakan bahwa telah terjadi stigma dan diskriminasi terhadap orang terinfeksi HIV. Pertama, pihak yang menjatuhkan stigma ataupun diskriminasi kepada seorang yang terinfeksi HIV, harus mengetahui bahwa orang tersebut terinfeksi HIV. Kedua, stigma ataupun diskriminasi yang dilakukan memang karena status orang tersebut sebagai orang terinfeksi HIV, bukan karena sebab lainnya. Stigma dan diskriminasi juga dapat timbul dari perasaan takut yang diakibatkan kurangnya pengetahuan tentang cara penularan dan pemahaman yang salah tentang HIV.

Dikirim oleh toto pada (4379 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 5)

    
Gagasan: Dampak HIV Pada Pendidikan Anak di Rumah Tangga Orang Dengan HIV
Topik: HIV/AIDS
Aang Sutrisna, 06 Desember 2011

Pentingnya pendidikan sebagai dasar utama pencegahan HIV menyebabkan semakin besarnya kebutuhan untuk meningkatkan akses masyarakat terhadap pendidikan. Pada tahun 2000, sebuah terminologi baru di dalam pendidikan diperkenalkan, yaitu ‘education vaccine’. Pendidikan dilihat sebagai ujung tombak upaya pencegahan penyebaran HIV (World Bank, 2002; Boler Tania and Kate Carroll, undated; Vandemoortele, Jan and Enrique Delamonica, 2000). Namun, fakta menunjukkan hal yang menyedihkan. Walaupun pendidikan dipercaya bisa mengurangi HIV, banyak ODHA terpaksa harus mengurangi bahkan berhenti menjalani pendidikannya karena HIV dan AIDS. Secara global , HIV dan AIDS dipandang sebagai tantangan yang sangat besar dalam sektor pendidikan yang masih merupakan salah satu faktor penghambat pencapaian MDG untuk pendidikan bagi semua pada tahun 2015. (UNESCO, 2001; Wijngaarden Jan and Sheldon Shaeffer, 2004). HIV dan AIDS memberikan dampak negatif terhadap akses dan kualitas pendidikan yang mungkin didapatkan oleh seorang anak. Sering kali anak-anak dari rumah tangga ODHA terpaksa untuk mangkir dari sekolah untuk membantu memenuhi kebutuhan rumah tangga atau untuk ikut membantu merawat anggota keluarga yang sakit. Biaya untuk pendidikan anak sering juga dikorbankan untuk pemenuhan kebutuhan pengobatan dan perawatan anggota keluarga yang sakit. Dari segi kualitas, selain anak tidak bisa berkonsentrasi sekolah karena permasalahan dan kondisi yang dia alami, sering juga anak harus menghadapi kondisi tidak nyaman karena masih besarnya stigma di masyarakat terkait infeksi HIV yang diderita salah seorang anggota keluarganya.

Survei Dampak Sosial Ekonomi Pada Individu dan Rumah Tangga Dengan HIV di 7 provinsi di Indonesia tahun 2009 yang dilakukan oleh BPS dan JOTHI, dimana 996 rumah tangga (Ruta) dengan salah satu atau lebih anggota rumah tangganya (ART) terinfeksi HIV dan 996 ruta tanpa orang terinfeksi HIV sebagai ruta kontrol berpartipasi, menunjukan adanya dampak nyata HIV terhadap pendidikan. Hal ini dapat dilihat pada tabel dibawah, dimana persentase anggota rumah tangga kelompok umur 13-15 Thn (Setingkat SLTP), 16-18 Thn (SLTA) dan 19-24 Thn (Perguruan Tinggi) di Rumah Tangga Dengan HIV jauh lebih rendah dibanding Rumah Tangga Non-HIV. Jurang perbedaan persentase partisipasi sekolah antara rumah tangga dengan HIV dan Non-HIV semakin lebar seiring dengan semakin tingginya tingkat pendidikan. Hal ini dapat dilihat pada disamping dimana persentase perbedaan partisipasi sekolah antara rumah tangga dengan HIV dan Non-HIV pada tingkat SLTP adalah 10% meningkat menjadi 19% pada tingkat SLTA dan 50% pada pendidikan yang lebih tinggi dari SLTA. Sehingga dapat disimpulkan bahwa anak-anak dari rumah tangga Non-ODHA cenderung memiliki tingkat pendidikan lebih tinggi dari pada keluarga ODHA. Padahal tingkat pendidikan berkorelasi positif dengan kualitas hidup, makin tinggi pendidikan seseorang maka idealnya makin berkualitas hidupnya karena pengetahuan dan wawasan luas yang dimilikinya. Keberadaan anggota rumah tangga yang terinfeksi HIV sedikit banyak telah mempengaruhi kemampuan ekonomi rumah tangga, akhirnya mungkin anak-anak usia sekolah menjadi putus sekolah karena orangtua mereka tidak mampu membayar biaya sekolah mereka sebagai akibat menurunnya pendapatan keluarga atau pengeluaran kesehatan yang meningkat. Anak-anak, terutama perempuan, dapat ditarik keluar dari sekolah untuk merawat orang sakit anggota keluarga atau untuk menambah pendapatan keluarga.

Selain berdampak pada tingginya angka putus sekolah, infeksi HIV juga berdampak pada rendahnya tingkat kehadiran anak di sekolah. Persentase anak yang sering bolos sekolah dari anggota rumah tangga yang masih sekolah di rumah tangga dengan HIV jauh lebih tinggi (17%) dibanding rumah tangga Non-HIV (7%). Pengalaman pernah tidak naik kelas dari anak yang masih sekolah pada rumah tangga dengan HIV (16%) juga lebih tinggi dibanding rumah tangga Non-HIV. Hal ini bisa saja berkaitan dengan tingkat sering tidak masuk sekolah yang lebih tinggi pada rumah tangga dengan HIV. Selain itu, pengalaman pindah sekolah pada anak usia yang masih sekolah dari rumah tangga dengan HIV (16%) lebih dari 2 kali lipat dari rumah tangga Non-HIV (7%).

Dikirim oleh toto pada (4109 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 5)

    
Gagasan: Duh 1 dari 2 Siswa SLTA etnis Papua di Kab. Mimika pernah berhubungan seks
Topik: Narkoba
Aang Sutrisna, 05 Desember 2011

Hampir semua responden Survei Perilaku Siswa SLTA di Kabupaten Mimika pernah mendengar tentang HIV dan AIDS, dan juga pernah mengikuti berbagai penyuluhan terkait program pengendalian HIV di sekolahnya. Hal ini sejalan dengan hasil Focus Group Discussion (FGD) dengan para guru yang intinya menyatakan bahwa penyuluhan HIV sudah cukup intensif dilakukan dilingkungan sekolah. Selain itu, Guru juga merupakan sumber informasi tentang HIV dan AIDS yang paling banyak disebutkan oleh responden. Temuan ini berbeda dengan hasil survei perilaku pada siswa SLTA di 6 kota lainnya (Yogyakarta, Tangerang, Pontianak, Samarinda, Jakarta dan Surabaya) yang dilakukan Kementerian Kesehatan pada tahun 2007-2009, dimana televisi merupakan sumber informasi yang paling sering disebutkan oleh respondennya. Program penyuluhan terbukti mampu memberikan pengaruh yang signifikan secara statistik terhadap tingkat pengetahuan komprehensif tentang cara penularan dan pencegahan HIV. Hal ini dibuktikan oleh rasio odds 10.1 dengan 95% CI 3.2 – 32.2 dan nilai p <0.01 yang bisa diartikan bahwa responden yang pernah mengikuti program penyuluhan 10 kali lebih mungkin untuk memiliki pengetahuan komprehensif. Walaupun demikian 1 dari 2 responden masih memiliki pemahaman yang keliru tentang cara pencegahan dan penularan HIV. Banyaknya responden yang memiliki pemahaman keliru tentang cara penularan dan pencegahan HIV, sedikit banyak berkontribusi pada tingginya perilaku stigma pada ODHA yang mencapai 35% responden. Indikasi hubungan atau pengaruh tingkat pengetahuan komprehensif dengan perilaku stigma ditunjukan oleh hasil analisis regresi yang signifikan secara statistik (Rasio Odd 2.4; 95% CI 1.3 – 4.4; nilai p = 0.008). Persentase perilaku stigma tersebut tidak jauh berbeda dengan hasil survei perilaku di 6 kota lainnya yang berkisar antara 28% - 49%. Persentase responden Survei Perilaku Siswa SLTA di Kabupaten Mimika yang mengaku pernah berhubungan seks (26%) 2.5 – 9 kali lebih tinggi dibanding hasil survei perilaku pada siswa SLTA di 6 kota lainnya yang berkisar antara 3% (Tanggerang) - 11% (Surabaya). Apalagi jika dibandingkan dengan persentase responden etnis/suku Papua yang pernah berhubungan seks (41%) maka perbedaannya menjadi yaitu 4 – 12 kali lebih tinggi. Selain itu, 1 dari 2 reponden yang mengaku pernah berhubungan seks juga mengaku melakukannya dengan lebih dari 1 pasangan seks dalam 1 tahun terakhir. Hal ini mengindikasikan bahwa siswa SLTA pada umumnya dan siswa SLTA etnis/suku Papua di Kabupaten Mimika jauh lebih berisiko untuk terinfeksi HIV ataupun menghadapi masalah kesehatan reproduksi lainnya dibanding siswa SLTA di kota-kota lainnya dimana survei perilaku sejenis pernah dilakukan.

Alasan berhubungan seks yang sering disebutkan oleh siswa SLTA laki-laki peserta FGD adalah karena ingin mencoba dan mengikuti teman sebaya, sehingga banyak juga diantaranya yang berhubungan seks dengan Wanita Pekerja Seks karena tidak mempunyai pacar atau pacarnya tidak mau diajak berhubungan seks. Sedangkan pada siswa SLTA perempuan peserta FGD, alasan yang diungkapkan cukup mencengangkan karena lebih banyak yang melakukan hubungan seks untuk mendapatkan uang dan melakukannya dengan laki-laki yang lebih tua usianya seperti Karyawan, Supir Taxi dan juga TNI/Polisi. Temuan ini perlu mendapat perhatian yang serius dari semua pihak karena risiko terinfeksi HIV perempuan muda yang berhubungan seks dengan laki-laki yang jauh lebih tua menjadi jauh lebih tinggi dibanding dengan laki-laki sebaya. Alasan berhubungan seks responden survei perilaku siswa SLTA laki-laki di Kabupaten Mimika sejalan dengan temuan dari Survei Kesehatan Reproduksi Remaja Indonesia (SKRRI) yang dilakukan Badan Pusat Statistik tahun 2007, dimana alasan berhubungan seks 1 dari 2 laki-laki usia 15-24 tahun dan belum menikah adalah karena ingin tahu. Sedangkan alasan berhubungan seks responden perempuan berbeda dengan hasil SKRRI, dimana pada responden SKRRI alasan sebagian besar responden perempuan berhubungan seks adalah karena terjadi begitu saja (38%) dan karena dipaksa oleh pasangannya (21%).

Beberapa faktor yang mempengaruhi riwayat hubungan seks responden Survei Perilaku Siswa SLTA di Kabupaten Mimika adalah riwayat menonton adegan/film porno, status tinggal dengan orang tua, serta pengetahuan komprehensif tentang cara pencegahan dan penularan HIV. Hasil survei kuantitatif tersebut didukung dengan temuan dari FGD dengan siswa/siswi SLTA yang menyatakan sering melakukan hubungan seks sambil atau setelah menonton film porno dan tempat melakukan hubungan seks yang paling sering adalah tempat kos yang diistilahkan dengan “Mabes”. Konsistensi penggunaan kondom dalam hubungan seks 1 tahun terakhir dari responden masih sangat rendah, dimana alasan yang paling sering diungkapkan untuk tidak menggunakan kondom adalah karena sayang/cinta pasangannya dan malu untuk membeli kondom. Walaupun demikian jika dibandingkan dengan hasil survei perilaku pada siswa SLTA di 6 kota lainnya (3%-18%), tingkat konsistensi penggunaan kondom dalam hubungan seks 1 tahun terakhir siswa SLTA di Kabupaten Mimika termasuk kedalam kelompok yang tinggi. Rendahnya tingkat penggunaan kondom dan tingginya frekuensi hubungan seks responden Survei Perilaku Siswa SLTA di Kabupaten Mimika menyebabkan tingginya tingkat kehamilan yang tidak diinginkan dari responden perempuan maupun pasangan responden laki-laki. Persentase responden perempuan yang pernah mengalami kehamilan yang tidak diinginkan tersebut bahkan hingga hampir 10 kali lebih tinggi dibanding hasil SKRRI pada perempuan usia 15-24 tahun yang belum menikah. Analisis regresi berganda beberapa variabel yang diduga berpengaruh terhadap kehamilan yang tidak diinginkan seperti status tinggal dengan orang tua, pengetahuan komprehensif tentang cara penularan dan pencegahan HIV, cakupan program penyuluhan dan suku/etnis orang tua menunjukan bahwa hanya suku/etnis yang berpengaruh secara statistik. Responden atau pasangan responden suku/etnis Papua yang pernah berhubungan seks 2 – 8.5 kali lebih mungkin hamil dibanding responden Non-Papua (Rasio Odd 4.3; 95% CI 2.1 – 8.5; nilai p < 0.001). Bahkan responden atau pasangan responden suku/etnis Papua yang hamil 8 kali lebih banyak yang meneruskan kehamilannya hingga melahirkan dibanding responden Non-Papua, yang juga berarti lebih banyak responden suku/etnis Papua yang terpaksa tidak melanjutkan sekolahnya akibat hamil karena dari hasil FGD dengan para guru diketahui bahwa sekolah akan mengeluarkan siswi yang hamil.

Dikirim oleh toto pada (3327 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 0)

    
Gagasan: Kinerja = Rc x C x E x V x Pf x Rw
Topik: Narkoba
Aang Sutrisna, 08 November 2011

Bincang-bincang sore dengan teman dari Papua yang sedang menyelesaikan S2 di FKM-UI tentang Performance atau Kinerja KPAD didaerahnya membuat saya tergugah untuk melihat kembali referensi lama yang masih sangat relevan. Referensi berjudul "Managing Performance Managing People" yang ditulis oleh M Ainsworth, N Smith dan A Millership mengatakan bahwa kinerja bisa digambarkan dengan rumus P = Rc x C x E x V x Pf x Rw

Dimana P sendiri bisa berarti Productivity, Performance atau Perhaps yang dalam bahasa kita sering disebut sebagai Kinerja seharusnya didefinisikan dan diukur secara tepat. Apakah P = Produktivitas (dapat dihitung secara kuantitatif), atau P = Performance yang biasanya merupakan perubahan perilaku/sistem (seharusnya bisa dinilai secara kuantitatif maupun kualitatif), ataukah P = Perhaps yang mengandalkan penilaian yang subjektif. Ditempat kerja saya sekarang, penilaian subjektif tersebut menggunakan istilah keren "well-informed expert judgement". Apapun itu namanya, pada dasarnya kinerja harus bisa diukur.

Dikirim oleh toto pada (3082 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 0)

    
Gagasan: Jumlah Desa dengan Kasus Penyalahgunaan Napza di Sulawesi Selatan Meningkat 4 Ka
Topik: Narkoba
Aang Sutrisna, 02 November 2011

Melanjutkan posting sebelumnya tentang data dari 3 pertanyaan PODES 2008 yang sebenarnya bisa bermanfaat dalam proses perencanaan program pengendalian HIV dan penyalahgunaan Narkotika dan Zat Adiktif lainnya (Napza). Pada posting kali ini saya mencoba melakukan sedikit analisis terhadap data dari 2 pertanyaan terkait penyalahgunaan Napza yaitu apakah didesa/kelurahan anda pernah terjadi kasus penyalahgunaan Napza dan kasus peredaran Napza dalam 1 tahun terakhir.

Dikirim oleh toto pada (880 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 0)

    
Gagasan: 1 dari 3 kelurahan di Kota Tarakan dan Sorong memiliki tempat transaksi seks
Topik: Narkoba
Aang Sutrisna, 01 November 2011

Pengumpulan data Potensi Desa (PODES) 2011 baru saja usai dilakukan BPS, dan katanya hasil pendataan tersebut bisa diakses untuk umum awal Januari 2012. Mudah-mudahan bisa tepat waktu dan segera bisa dimanfaatkan oleh berbagai pihak.

Pendataan PODES telah dilaksanakan sejak tahun 1980 bersamaan dengan penyelenggaraan Sensus Penduduk 1980. Pengumpulan data PODES biasanya dilakukan sebanyak 3 kali dalam kurun waktu 10 tahun, sebagai bagian dari rangkaian kegiatan Sensus Penduduk, Sensus Pertanian, dan Sensus Ekonomi. Namun demikian sejak tahun 2008, pendataan PODES dilaksanakan secara independen dari rangkaian kegiatan sensus. Data hasil pendataan PODES hingga saat ini merupakan satu-satunya sumber data tematik berbasis wilayah yang mampu menggambarkan potensi suatu wilayah setingkat desa di seluruh Indonesia.

Bagi pelaku program pengendalian HIV hasil pendataan PODES juga bisa sangat berguna, dimana setidaknya ada 3 pertanyaan penting didalam pendataan tersebut yang bisa bermanfaat untuk membantu memilih lokasi prioritas, yaitu pertanyaan tentang apakah ada tempat transaksi seks komersial serta kejadian penyalahgunaan narkoba dan peredaran narkoba dalam 1 tahun terakhir di satu desa.

Dikirim oleh toto pada (1099 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 0)

    
Gagasan: Pengetahuan Komprehensif HIV Orang Muda Indonesia Meningkat 15 kali lipat?
Topik: HIV/AIDS
Aang Sutrisna, 31 Oktober 2011

Salah satu indikator pencapaian MDG tujuan 6A (mengendalikan penyebaran HIV dan mulai menurunkan kasus baru pada 2015) adalah tingkat pengetahuan komprehensif tentang HIV dan AIDS pada orang muda (15-24 tahun). Menurut buku petunjuknya, pengetahuan komprehensif yang dimaksud adalah tahu bahwa dengan menggunakan kondom pada hubungan seks dan saling setia dengan 1 pasangan seks bisa mengurangi risiko tertular HIV serta HIV tidak menular melalui gigitan nyamuk ataupun menggunakan peralatan makan/minum bersama dengan orang yang sudah terinfeksi dan tahu bahwa orang yang terlihat sehat bisa saja sudah terinfeksi HIV.

Jika kita melihat laporan perkembangan yang dirilis oleh United Nation tahun 2011 rerata pencapaiannya secara keseluruhan masih cukup rendah yaitu sekitar 33% pada laki-laki dan 20% pada perempuan yang memiliki pengetahuan komprehensif tentang HIV dan AIDS. Dan, jika kita lihat kembali laporan perkembangan yang dirilis oleh UN pada tahun 2009, sebenarnya bisa kita katakan tidak ada peningkatan yang berarti untuk tingkat pengetahuan komprehensif HIV dan AIDS pada orang muda. Karena pada tahun 2009 persentasenya adalah 31% pada laki-laki dan 19% pada perempuan.

Bagaimana dengan pencapaian indikator tersebut di negara kita tercinta ini?

Dikirim oleh toto pada (1901 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 3)

    
Gagasan: Ladang bagi Kebijakan yang membawa Kebajikan
Topik: Narkoba
Oleh: Ciptasari Prabawanti, Praktisi di bidang HIV dan AIDS, Lingkar Studi Perubahan Perilaku

Seorang anak belajar berjalan diawali dari mendongakkan kepala, mengangkat badan, merangkak, merambat, melangkah, jatuh, melangkah lagi, hingga akhirnya berjalan, bahkan berlari.

Sebuah komunitas istimewa melakukan hal serupa. Mereka belajar bagaimana mengelola masyarakat agar mampu menjaga ’kesehatan’ diri. Merapatkan barisan, membagi tugas, mengidentifikasi masalah, membangun kesadaran diri, membangun komitmen, membuat kesepakatan, menyusun peraturan dan menerapkannya, melakukan kontrol, mengevaluasi dan mencoba kembali, begitu seterusnya. Bukan proses dan hasil yang serta merta sempurna, namun tanpa disadari, mereka telah menjalankan fungsi-fungsi esensial dalam kesehatan masyarakat.

Dikirim oleh administrator pada (2266 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 5)

    
Gagasan: Pendekatan Multilevel dalam Upaya Penanggulangan IMS di Kalangan PSK
Topik: Narkoba
Oleh: Ciptasari Prabawanti, Praktisi di bidang HIV dan AIDS, Lingkar Studi Perubahan Perilaku

Awalnya hanyalah upaya sederhana, memberikan edukasi secara individu kepada setiap pekerja seks di lokasi hiburan. Kalau pun lebih banyak yang berkumpul, terjadi dalam kelompok kecil saja, sebanyak 5 hingga 10 orang. Kegiatan semacam ini berlangsung dalam waktu cukup lama. Hingga 6 atau 7 tahun yang lalu, kegiatan semacam ini masih diyakini mampu membuat perubahan perilaku pada mereka yang diedukasi. Hingga akhirnya disadari, dibutuhkan upaya menyeluruh yang terencana agar perubahan perilaku pada Pekerja Seks Komersial terjadi.

Dikirim oleh administrator pada (3242 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 4)

    
Gagasan: Program Pencegahan HIV Pada Pria berisiko Tinggi Intervensi ke Sopir Truk
Topik: HIV/AIDS
Oleh: Henri Puteranto, penulis adalah penggiat di isu HIV dan AIDS, anggota Lingkar Diskusi Perubahan Perilaku

Pendahuluan

Data Survielan Terpadu Biologis Perilaku HIV/IMS (STBP) tahun 2007 oleh Depkes dan BPS menunjuk tingginya kasus infeksi menular seksual (IMS) di kalangan sopir truk. Sopir truk menjadi kelompok yang paling rentan dibanding dengan kelompok pekerjaan lain terhadap bahaya HIV dan AIDS. Situasi ini pernah ditulis menjadi bahan penelitian yang mengenai prilaku seksual oleh Pusat Studi Kebijakan dan Kependudukan bersama Ford Foundation pada tahun 1999. Penelitian tersebut mengungkapkan kerentanan perilaku seksual para sopir truk selama mengendarai truknya. Pertanyaan yang perlu dijawab adalah mengapa sopir truk menjadi kelompok pekerja yang paling rentan, kategori sopir truk mana yang mempunyai perilaku rentan terhadap penularan penyakit ini, serta respon seperti apa yang perlu dilakukan.

Dikirim oleh administrator pada (5117 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 4.42)

    
Gagasan: (Seri 6) Skandal Oraquick akan Dilaporkan ke KPK
Topik: Narkoba
Seorang anggota mailing list AIDS-INA, merasa prihatin dan berang "saya melihat ada indikasi penyelewengan dalam pengadaan OQ ini, saya mohon bantuan teman-teman untuk memberikan dukungan bukti-bukti atau saksi terkait masalah ini... dr. Adi Sasongko, dr. Rita, sdr. Mufid dan teman-teman semua, bisakah membantu saya?? saya akan membawa masalah ini ke KPK. Kartono Mohamad juga berkali-kali menyatakan sangat prihatin tentang skandal pengadaan Oraquick di KPA Provinsi DKI Jakarta dan DepKes RI.

Dikirim oleh administrator pada (3342 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 4.2)

    
Gagasan: (Seri 5) Aktivis LSM memilih bisu terhadap borongan oraquick di DKI
Topik: Narkoba
Tim Peneliti Pusat Penelitian Kesehatan - FKMUI agak berang, karena hasil penelitian dijadikan salah satu alasan penting oleh KPA Provinsi DKI untuk justifikasi memborong Oraquick yang mau expired. Dr.Iwan Ariawan, ketua tim peneliti, menyatakan siap bila diminta mempertanggung-jawabkan metode dan hasil penelitian tersebut. Iwan juga mendorong agar skandal pembelian diungkap Tuntas. "Hanya orang bodoh saja yang membeli Oraquick yang mau expired", tegasnya. Seperti kita ketahui bahwa PT. BIOTECH FARMA pemasok tunggal Oraquick yang mendanai penelitian tersebut.

Dikirim oleh administrator pada (2485 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 3)

    
Gagasan: (Seri 4) Apakah Bang Fauzi tahu tentang borongan Oraquick?
Topik: Narkoba
Kasus penyebaran HIV/AIDS di Jakarta semakin meningkat. Sebanyak 2.865 kasus terinfeksi HIV telah ditemukan pada tahun 2007, sebanyak 4.401 terhitung meninggal secara kumulatif sejak ditemukannya kasus HIV di Jakarta.

Dikirim oleh administrator pada (3243 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 0)

    
Gagasan: (Seri 3): Kenapa KPA DKI anjurkan Oraquick untuk Tes HIV?
Topik: HIV/AIDS
Dengan melimpahnya ketersediaan Oraquick di klinik-klinik layanan tes HIV di wilayah DKI, tes HIV sebenarnya jadi lebih mudah, hanya dengan memeriksa air ludah, dan dalam waktu 20 menit sudah tahu hasilnya. Gratis dan mungkin tidak perlu konseling. Setiap orang bisa melakukannya dan barangkali tidak perlu tes konfirmasi karena tidak tersedia tes konfirmasi. Di DKI tes HIV yang ada banyak tersedia mungkin hanya Oraquick.

Dikirim oleh administrator pada (2298 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 5)

    
Gagasan: (Seri 2) Heboh Banjir Ora-Quick: Diborong agar Dana Askeskin Turun?
Topik: Narkoba
Salah seorang Petugas Dinas Kesehatan Papua, mengirim SMS, yang menyatakan bawa sumber ketersediaan reagen tes HIV di Dinas Kesehatan Papua hanya berdasarkan dua sumber: dibeli dengan dana APBD Papua dan kiriman dari subdit HIV-AIDS, DepKes.

Dikirim oleh administrator pada (1925 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 0)

    
Gagasan: (Seri 1) Heboh Banjir Kiriman Tes Kit HIV pada Air Ludah: Ora-Quick Test
Topik: HIV/AIDS
Bulan Februari 2008 adalah bulan musim hujan yang sedang memuncak: jakarta kembali kebanjiran. Yang istimewa adalah tahun Tikus ini ada banjir lain, banjir kiriman tes kit HIV, yang merek dagangnya Ora-Quick. Diperkirakan di DKI, ada 22 ribu Ora-Quick tes yang expirednya sekitar bulan sekitar bulan Juni 2008.

Dikirim oleh administrator pada (1976 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 0)

    
Gagasan: Kenangan: Surat Pak Harto Alm untuk Keluarga Berisiko Terkena HIV
Topik: HIV/AIDS
Ketika mantan Presiden Suharto wafat, teman dekatnya yang dekat pada saat tersebut adalah Haryono Suyono, mantan kepala BKKBN dan Menko Kesra.

Mungkin kita masih ingat, upaya penanggulangan HIV-AIDS belum terfokus, sehingga keluarga menjadi fokus penanggulangan. Dan hebatnya sampai ada ide Pak Harto mengirim surat ke keluarga Indonesia.

Dikirim oleh administrator pada (2160 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 4)

    
Gagasan: Hapus Hutang untuk Program Kesehatan di Indonesia
Topik: Narkoba
DEBT CONVERSION INITIATIVE LAUNCHED TO FUND HEALTH PROGRAMS
First Debt2Health Agreement Signed Converts 50 Million for Indonesia


Berlin - A debt conversion initiative was launched today which breaks new ground in financing the fight against the world's three most dangerous infectious diseases. The German and Indonesian governments signed an agreement to cancel 50 million Euro of Indonesia's debt on the condition that Indonesia invests half of the freed-up money into national health programs through the Global Fund to Fight AIDS, Tuberculosis and Malaria.

Dikirim oleh administrator pada (1714 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 3)

    
Gagasan: SIAPKAH KITA KAMPANYE KONDOM?
Topik: Narkoba
Masih ingatkah beberapa tahun yang lalu, kampanye kondom di media massa dihentikan secara mendadak sebelum waktunya? Umar Fahmi (DirJen P2M DepKes) dan Haikin Rachmat (Direktur Penyakit Menular Langsung Depkes RI) waktu itu, memerintahkan penghentian kampanye kondom yang sangat populer dan menarik. Alasannya ada protes dari Kelompok Islam - Majelis Mujahidin Indonesia - yang tidak setuju adanya kampanye kondom di media massa, dengan penampilan Harry Rusli di beberapa stasiun televisi.

Dikirim oleh administrator pada (3293 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 3.75)

    
Gagasan: AYO KITA BERGERAK! Memobilisasi Sumber Daya untuk Menekan Laju Penularan HIV
Topik: HIV/AIDS
"Kalau anda jadi pimpinan KPA, apa yang akan kamu lakukan?", tiba-tiba pertanyaan itu menyentak keras di telinga saya melalui handphone. Saya faham betul pertanyaan ini hanya sekedar pengandaian, karena banyak teman-teman yang kenal dekat tahu betul saya tidak pernah punya minat pada jabatan struktural. Tentu telepon tadi BUKAN dari Pak SBY, yang baru saja membenahi kabinet BERSATU nya.

Dikirim oleh administrator pada (1689 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 4)

    
Gagasan: Menuju Upaya Penanggulangan HIV-AIDS di Indonesia yang lebih transparan dan akun
Topik: HIV/AIDS
Sudah menjadi komitmen bersama bangsa Indonesia, untuk menuju masyarakat Indonesia yang demokratis, terbuka, antara lain dengan melakukan reformasi di segala bidang, termasuk reformasi birokrasi menuju Good Governance.

Dikirim oleh administrator pada (4750 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 5)

    
Gagasan: Mau Kemana Arah Penanggulangan HIV-AIDS di Indonesia?
Topik: HIV/AIDS

Minggu-minggu ini (dan mendatang), kita semua masih prihatin akibat penghentian dana hibah dunia (GFATM) ke Indonesia, yang telah berdampak di lapangan dengan penurunan kegiatan berbagai kegiatan penanggulangan AIDS, TB, dan Malaria.

Dikirim oleh administrator pada (1985 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 5)

    
Gagasan: Dr. Nyoman Kandun Mundur Sebagai Ketua CCM
Topik: Narkoba
Ketika Pihak GFATM meminta kepada pihak Indonesia agar ada perbaikan secara menyeluruh pengelolaan dana hibah di Indonesia. Salah satu pilihan yang perlu diambil adalah pihak resipien utama (Principal Recipient) tidak boleh juga merangkap sebagai pihak pengawas (CCM).

Dikirim oleh administrator pada (2477 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 3)

    
Gagasan: Menkes akui ada KONFLIK KEPENTINGAN dalam GFATM
Topik: Narkoba
Menteri Kesehatan Siti Fadilah seperti biasanya tegas dan bicara apa adanya, mengakui dengan penuh penyesalan bahwa "ada konflik kepentingan di lingkungan Departemen Kesehatan". Tepatnya di Lingkungan Penyakit Menular, Direktur setingkat eselon dua, telah menunjuk satu LSM yang dimilikinya sebagai salah satu penerima Dana Hibah GFATM, terutama dalam kegiatan TB dan AIDS.

Dikirim oleh administrator pada (1854 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 5)

    
Gagasan: Dana GFATM di Indonesia TIDAK AKAN segera cair ?
Topik: Narkoba


Pada tanggal 3-4 April 2007 ini pihak GFATM - yang dipimpin oleh Nosa Orabaton, MD, Dr.PH, MBA Direktur Operasional GFATM mengunjungi Indonesia dan bertemu dengan banyak pihak terkait erat dengan pengelolaan dana GFATM di Indonesia.

Dikirim oleh administrator pada (1488 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 0)

    
Gagasan: Surat Respon sudah dikirim: Apakah menjawab isu Krisis GFATM di
Topik: Narkoba



Dr. Nyoman Kandun selaku ketua CCM Indonesia akhirnya menandatangani dan mengirim surat respon ke pihak GFTAM yang telah menanyakan secara tegas, antara lain kenapa terjadi "non-compliance" dari pihak Indonesia terhadap masalah mendasar dalam pengelolaan dana hibah yang diberikan pada rakyat Indonesia untuk penanggulangan AIDS, TB, dan Malaria.

Dikirim oleh administrator pada (1464 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 5)

    
Gagasan: Mungkin kah GFATM akan membuka kran kembali dana ke Indonesia?
Topik: Narkoba


Jawabannya sangat mungkin, tetapi perlu perubahan prinsipal terlebih dalam sistem pengelolaan dana GFATM, karena adanya kelemahan yang sangat mendasar terutama tentang manajemen konflik kepentingan pada CCM (Country Coordinating Mechanism), PR (principle recipient) dan SR (Sub recipients).

Dikirim oleh administrator pada (1612 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 0)

    
Gagasan: Dana GFATM untuk Indonesia dihentikan!
Topik: Narkoba


Bantuan Dana Global Fund untuk penanggulangan AIDS, TB, dan Malaria untuk Indonesia dihentikan sementara mulai pertengahan bulan Maret 2007 ini. Alasan utama penghentian aliran dana untuk 3 penyakit menular tersebut karena ditemukan "mismanagement" dalam pengelolaan dana tersebut.

Dikirim oleh administrator pada (2455 kali dibaca), (selengkapnya... | Nilai: 4.66)

    
    ilahi Komunitas AIDS Indonesia - Indonesian AIDS Community
To Facilitate a Network for HIV-AIDS Worker in Indonesia